Selamat Hari Lahir.


Bismillahirrahmanirrahim. 
In The Name of Allah The Most Gracious and The Most Merciful.
Salam to all readers~ :')

"
Selamat Hari Lahir, May Allah Bless~


24 November 2013,
Alhamdulillah Ya Allah,

Kerana dengan izin-Mu, aku masih bernafas di bumi yang nyata ini.
Genap sudah 22 tahun aku bernafas sekali lagi dengan izin-Mu,
Terima kasih Ya Allah.

And thank you ibu for bring me out to see the real world.!
I love you so much..!
Doa dari ibu, redha dari ibu yang aku perlukan untuk terus berjaya dia dunia ini.
Terima kasih ibu dan family untuk segalanya.
Heart deep-deep.!

And bunch thanks to all yang wish dan mendoakan.
May Allah bless you too~


"






Pada usia kamu yang semakin bertambah,

Disaat sahabat lain diraikan oleh seorang lelaki ajnabi,
Kamu masih bersendiri meraikan hari jadi.

Di saat sahabat lain ditemani kekasih hati,
Kamu hanya ditemani oleh rakan-rakan dan family.

Disaat teman sebilik mendapat kejutan dari teman lelaki,
Kamu pula menjalani hari jadi tanpa sebarang surprise dan kejutan,
Tanpa mawar merah, tanpa kata-kata "iLOVEu",
Tanpa coklat, dan juga tanpa patung beruang.

Pada usia kamu yang bertambah,
Saat teman-teman risau mencari,
Kamu tetap tenang menanti.

Saat teman-teman bimbang mengharungi perhubungan,
Kamu masih mengharungi kehidupan bersendiri.


Pada usia kamu yang bertambah,
Kamu semakin kuat dalam pengharapan,
Kamu semakin teguh dalam penantian.

Bercerita keluh kesah-mu bukan pada lelaki,
Tetapi pada Ilahi,
Bercerita tentang pengharapan bukan pada kekasih hati,
Tetapi kepada Rabbi.

Pada usia kamu yang bertambah,
Kamu semakin yakin bahawa penantian adalah satu ujian,
Dan perjalanan adalah satu pengalaman.

Bersungguh dan semakin teguh dalam istikharah cinta-mu,
Menanti Dia mengutuskan seseorang,
Mengharap Dia menunjukkan jalan.


May mardhatillah always accompany by our steps~



Living for Allah, Hoping for Jannah.


Bismillahirrahmanirrahim. 
In The Name of Allah The Most Gracious and The Most Merciful.
Salam to all readers~ :')

Kadang-kadang,
manusia itu mudah saja melukakan.
Saat kita masih seperti yang dulu,
mulut kita masih sibuk berceloteh,
tutur kita masih kuat dan kasar begitu,
tawa kita mungkin kedengaran menyakitkan telinganya,
cara dan tingkah-laku kita mungkin masih seperti dahulu.

Sedang kita masih cuba untuk berubah.

Katanya,
tudung sudah labuh, berjubah, dan kadang berpurdah,
tapi kenapa perangai masih tak berubah.?


Allahu,
sabar,
sabar banyak-banyak,


Tudung itu memang patut dilabuhkan,
Baju itu memang patut pakai yang besar-besar.
Purdah itu, mungkin dia pakai untuk menjauhi fitnah.
kata pada hati, bukan pada dia.!

Sebab pakaian tu boleh dipakai dan dan diletak macamtu sahaja.
Bukan macam perangai, ada suis yang boleh bertukar sekelip mata.


Allahu~ :(





Tengah usahalah ni,
Tengah nak per-elok-kan lagi lah ni.!
Cakap dengan diri sendiri,
tak perlu bagitahu dia dahulu.

Mungkin kita jahil,
dulu kita banyak dosa.
Sekarang Allah nak uji kita sikit-sikit,
Nak bagi bersihkan hati,
Nak bagi kafarah dosa.

Sabarlah, sabar. :)


Jangan kerana manusia,
kita rasa lemah nak berubah.!
Jangan kerana manusia,
kita takut untuk menjadi lebih baik.!

Sedangkan matlamat kita sebenarnya redha Allah Yang Esa.
Bukan respek dan pujian dari manusia.


Ayuh sentiasa tajdid niat.!
Moga hati tidak berbolak-balik dan tidak berbelah bagi.
Moga terus istiqamah di atas perubahan yang dilakukan.

Keep calm and make do'a.
Face it with Imaan.!




Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...